RFC
:: giatkan penggunaan produk muslim ::

Monday, July 29, 2013

SERANGAN DI BALAI POLIS DAN KELAB POLIS EL-ARISH

Laporan biasa punyai rahsia.

Seorang pegawai polis dan seorang anggota polis mengalami kecederaan sebelum waktu berbuka puasa semalam ekoran serangan bersenjata ke atas balai polis El-Arish dan kelab polis El-Arish, utara Sinai, demikian laporan berita web berita SHOROUK, 28/07/2013.

Sumber dari wakil keamanan berkata, militia-militia pengganas menyerang kelab polis sebelum berbuka puasa lalu melepaskan tembakan. Lantas mengakibatkan seorang anggota polis cedera di bahagian kaki. Diikuti selepas berbuka puasa, balai polis El-Arish pula diserang. Kejadian itu mengakibatkan seorang pegawai polis cedera parah akibat terkena tembakan di bahagian dada.

Ulasan penulis [Di sebalik ketidakstabilan utara Sinai]

Keamanan di utara Sinai tidak stabil malah terus menjadi-jadi hingga ke hari ini selepas rampasan kuasa yang berlaku ke atas Presiden yang sah. Setiap hari pasti ada berita mengenai serangan-serangan ke atas checkpoint tentera, balai polis, dan milikan pihak keamanan. Demikian itu, sejak akhir-akhir ini polis dan tentera mengambil langkah mengetatkan kawalan di utara Sinai termasuk memusnahkan terowong-terowong bawah tanah yang menghubungkan antara tanah Mesir dengan Palestin di selatan Semenanjung Gaza.

Bagaimanapun, serangan-serangan yang dikatakan militia pengganas menimbulkan tanda tanya.

Menukil laporan dari agensi berita SINAI yang turut disiarkan dalam fan page WEKLAKS, kata seorang anggota tentera yang lari tugas di Syeikh Zuweid, "saya sumpah dengan nama Allah..anggota-anggota perisikan Mesir yang membuat serangan-serangan di Sinai, mereka paksa kami lepaskan tembakan membuta-tuli sepanjang malam, kawan-kawan saya rasa takut gentar kerana bila-bila masa mereka boleh mati."

Tentera terbabit yang melarikan diri dari tugas telah berlindung dalam sebuah keluarga di Syeikh Zuweid. Dia menerangkan bahawa salah seorang pegawai mengarahkan mereka meletupkan kereta perisai di checkpoint As-Safa pada malam yang lepas, kemudian diarah lepaskan tembakan membuta-tuli ke setiap arah.
Dia tidak boleh melakukan sedemikian, lalu mengambil tindakan lari tugas kerana tidak sanggup melepaskan tembakan ke atas rakyat Mesir sepertinya. Dia mengharap bila melarikan diri dari tugas dapat kembali ke pangkuan keluarga yang berada di salah sebuah negeri dalam kawasan delta(seperti Kaherah, Al-Buhairah, Al-Daqahliah, Al-Gharbiah, As-Sharqiyah, Al-Menoufiyah dan lain-lain lagi). Jelasnya, dia telah menghubungi keluarganya tetapi dia bimbang sekiranya ditangkap apabila melintasi Terusan Suez dengan menaiki feri Al-Qantarah. Tambahan pula, Jambatan As-Salam telah ditutup tidak lebih dari 10 hari kerana alasan berlaku tembakan di checkpoint pintu masuk ke jambatan yang merupakan laluan utama melintasi dari tanah Sinai ke Ismailiyah.

Sebelum ini, laporan berita FJP menyiarkan tentang penangkapan ke atas anggota perisikan yang menyerang balai polis di Syeikh Zuweid. Pengakuan seorang penduduk yang menangkap anggota perisikan tersebut seperti dalam klip di bawah.
Apakah pengumuman Jeneral Abdul Fattah As-Sisi yang menyeru rakyat Mesir keluar pada hari Jumaat baru-baru ini sebagai memberi mandat penuh kepadanya untuk memerangi anasir keganasan ada hubung kait dengan kejadian ini? Jika benar, siapakah sebenarnya pihak yang dikatakan pengganas? Penculikan 7 orang tentera pada beberapa bulan yang lalu dikaitkan dengan 'sentuhan' pihak tertentu dalam Kementerian Dalam Negeri (KDN) bertujuan melemparkan tohmahan kepada Presiden Muhammad Mursi yang disifatkan seolah-olah lemah menjaga keamanan. Begitu juga, pembunuhan belasan orang tentera Mesir pada Ramadhan tahun 2012 di checkpoint Al-Masurah tidak jauh dari sempadan Rafah. Hingga ke hari ini, kes seperti ini tidak didedahkan siapa dalang malah tidak ada tangkapan, padahal perisikan Mesir seperti dimaklumi amat tangkas dalam kerja-kerja siasatan.

0 comments: