RFC
:: giatkan penggunaan produk muslim ::

Wednesday, January 23, 2008

Kerana Gaza, pemimpin mula membuka mata?

Cekikan Israel yang dirasai Gaza telah memuntahkan sikap-sikap yang tidak sepatutnya tegar di dalam jiwa dan diri bagi pemimpin. Pemimpin bukanlah di kalangan pemimpin arab sahaja, malah pemimpin negara Islam dan mana-mana pemimpin yang ada rakyat dan negara. Tidak dinafikan, keadaan di Gaza adalah krisis paling sulit kerana puluhan tahun ia bersama Palestin telah mengharungi pelbagai desakan, ancaman dan berbagai-bagai keadaan. Tetapi, bagi mereka yang bernama pemimpin cubalah rasai Gaza itu juga sebahagian dari diri dan negaranya. Jadi, apa tindakan sekarang? Masih resah untuk mengeluarkan ketetapan, masih berat tangan untuk menghulurkan bantuan?

Semalam, bagaimana keadaan penduduk Gaza? Krisis yang menghujani mereka amat perit. Bukannya 2, 3 keluarga yang merasainya, bahkan lebih 800,000 penduduk Gaza yang dilaporkan akhbar menghadapi krisis kemanusiaan yang terburuk. Kehidupan mereka tanpa bekalan elektrik, air dan gas telah memberikan impak negatif yang amat membimbangkan.

Setakat ini, laporan berita dari Al-Jazeera telah memaparkan tentang 77 kematian di kalangan penduduk Palestin di Gaza. 77 bukanlah angka selama berbulan-bulan setelah berlakunya krisis, tetapi hanya dalam masa 3 hari semenjak rejim Israel mengawal dan memutuskan bekalan elektrik, gas dan air. Bagaimanapun, hospital-hospital di Gaza juga bimbang dengan krisis ini berlarutan kerana kebanyakan pesakit-pesakit buat masa ini amat memerlukan rawatan lengkap. Tetapi, bagaimana untuk memberikan rawatan sedangkan tiada bekalan elektrik, gas dan air. Malahan, tanaman-tanaman hasil tuai penduduk Palestin Gaza menghadapi masalah yang sama dan tugas seharian mereka selama 3 hari ini turut tergendala. Dalam siaran langsung Al-Jazeerah pada 22/010/08, di sempadan Rafah(Gaza-Mesir) dan Erez(Beit Hanoun-Israel) telah menunjukkan betapa krisis kemanusiaan di sana berada di tahap kemuncak.

Di sempadan Rafah 22/01/08, para penunjuk perasaan yang terdiri dari kalangan penduduk Palestin telah berjaya merempuh sempadan Rafah. Sebaik sahaja, pintu sempadan terbuka setelah dirempuh, beberapa pesakit yang memerlukan rawatan secepat mungkin dengan segera diusung melepasi sempadan Mesir.

Desakan dan ancaman krisis yang berlaku di Gaza telah menggerakkan masyarakat dunia agar merasai tanggungjawab bersama. Kedapatan tunjuk perasaan di beberapa buah negara turut mencetuskan persepsi negatif terhadap pemimpin. Bukan untuk memburukkan pemimpin, tetapi peranan dan tindakan segera dari pemimpinlah yang akan menyelamatkan keadaan Gaza. Namun, tidak dinafikan tekanan dari pihak lain akan menekan pemimpin dan negaranya.

Penulis merasa sangsi dengan kenyataan Mahmud Abbas 22/01/08, Al-Jazeerah yang mengatakan kerajaan Palestin boleh membantu Gaza, boleh membawa masuk keperluan-keperluan asasi ke Gaza..tetapi masyarakat perlu faham keadaan yang berlaku sekarang ini.

Kita kena memahami keadaan? Mungkin, jika kerajaan Palestin menolong penduduknya di Gaza pasti akan menerima tekanan yang akan membekukan segala bantuan sama ada tekanan pihak dari Israel atau kuasa lain. Memang bagus bila mendapat kerajaan seumpama ini, saat rakyatnya merasai derita..hati pemimpin masih ada rasa belas kasihan terhadap musuh yang selama ini bermain-main dengan rundingan damai, hakikatnya adalah jerat untuk memerangkap penduduk dan tanah Palestin. Bila pejuang HAMAS dan pejuang-pejuang yang lain bingkas bangkit melancarkan serangan roket, dia mencela tetapi dia tidak sedar selama rundingan damai berjalan, berapa nyawa penduduk Palestin menjadi taruhan.

Namun, akibat desakan dan hujuman rakyat-rakyat di beberapa buah negara telah mengubah pemimpinnya merasai bahang krisis kemanusiaan yang melanda Gaza.

Terima kasih kepada Presiden Mesir, Housni Mubarak dengan keprihatinannya membenarkan sempadan Rafah, Mesir dibuka kepada penduduk Palestin di Gaza untuk mendapatkan keperluan di Rafah. Tindakan tersebut adalah disebabkan rempuhan penduduk Gaza dan demonstrasi aman yang berlaku di Mesir bagi membantah kekejaman dan keganasan Israel yang mengepung dan mengawal hask asas penduduk Palestin di Gaza. Penulis tidak berhasrat membincangkan tindakan Presiden dari sudut politiknya. Namun, Israel juga membalas jasa presiden Mesir dengan menghentikan bekalas gas(bahan bakar)di Gaza dan meneruskan semula pembinaan 7300 perumahan yahudi-Israel di 5 buah penempatan selatan Al-Quds. Sungguh, sikap dan mental rejim Israel dari dahulu hingga sekarang masih dibelenggu kefanatikan yang melampau. Mereka beranggapan, krisis Gaza yang mereka sengaja kenakan layak sebab serangan roket pejuang Palestin. Padahal, tidak pula mereka sedar bahawa tindakan dan kekejaman mereka selama ini terhadap Palestin adalah perbuatan jenayah perang. Namun, tidak ada pula tindakan serius terhadap rejim Israel yang disifatkan bijak dalam politik.

Kebijakan mereka bukanlah kerana menguasai ketenteraan dan paling hebat teknologi perangnya, tetapi mereka berjaya menguasai kerajaan Amerika Syarikat. Bahkan, pendirian dan ketetapan kerajaan Amerika berkenaan rundingan keamanan menguntungkan Israel. Dan Amerika pula, menguasai Negara-negara di dunia di samping mengekang segala tindak-tanduk yang mengancam Israel.


Penulis ingin mempersoalkan pendirian Majlis Keamanan Bangsa Bersatu(PBB) kerana sehingga artikel ini ditulis seiring krisis berlaku tiada ketetapan segera diambil terhadap kekejaman Israel. Sepertimana yang dilaporkan Al-Jazeerah 23/01/08, PBB mengakhiri perjumpaan tergempar membincangkan keadaan di Gaza tanpa ada kesepakatan. Bagaimanapun di dalam web berita Berita Harian, perjumpaan tergempar PBB akan disambung semula pada hari rabu akan datang. Kenapa PBB mengambil masa terlalu lama untuk memutuskan sebarang ketetapan. Di mana pendirian PBB? Seolah-olah PBB tidak ada peranan dan tidak berguna untuk membantu penduduk Palestin di Gaza. UNRWA yang berada di Palestin juga telah menghentikan bantuan makanan di Gaza. Bagaimana esok dan hari mendatang untukmu Gaza?

Kekuatan mana lagi yang diharapkan bagi membela Palestin. Tambahan pula, krisis Gaza saat ini membuatkan ia semakin dan bertambah derita. Seandainya, rakyat-rakyat (rakyat di semua negara) tidak bangun dan tidak berdemonstrasi di jalanan menuntut hak Gaza dan menekan kerajaan, maka sampai bila-bila pun pemimpinnya tidak akan buka mata. Mungkin, dengan tindakan Presiden Mesir ini akan membuka mata pemimpin-pemimpin yang lain.